Pengalaman Alien Encounter dan Alien Abduction


BETA-UFO INDONESIA
Jl. Krembangan Barat 31-I
Surabaya 60175
http://www.betaufo.org
—————————————————————————————————————————-
Pengalaman Alien Encounter dan Alien Abduction
Oleh: Gatot Tri R.
Disampaikan dalam acara ceramah UFO
di gedung Pasca Sarjana Universitas Sahid,
Jakarta, tanggal 8 Desember 2007.

Sejak tahun 2000 hingga 2005, penulis mengalami apa yang disebut dengan fenomena alien encounter (perjumpaan dengan entitas asing) dan alien abduction (penculikan oleh alien). Penulis mengalami beberapa kali peristiwa namun yang akan diuraikan dalam artikel ini hanya sebagian saja. Sayangnya, penulis tidak pernah mencatat tanggal dan waktu pasti kejadian. Sehingga bulan atau jam yang akan disebutkan dalam artikel ini berdasarkan perkiraan. Penulis mengalami encounter dan abduction di Surabaya, Singaraja, Jakarta dan Sidoarjo.
Berikut uraian singkat mengenai pengalaman penulis dalam bahasa saya.
Kira-kira April atau Mei tahun 2000, Surabaya
Saya mendadak terbangun dari tidur. Bukan karena mimpi buruk atau ingin ke toilet. Hanya perasaan seperti “dibangunkan” saja. Biasanya saya langsung kembali tidur. Tapi malam itu, sekira pukul 02.00 WIB, saya tidak bisa kembali tidur, rasa kantuk hilang sama sekali. Posisi tidur saya miring ke arah barat. Kamar tidur saya kira-kira berukuran 2×4 meter. Ranjang membujur dari utara ke selatan. Jendela kamar berkaca nako ada di sisi utara, menghadap langsung dengan area terbuka di belakang rumah. Lampu kamar dalam kondisi menyala. Kebetulan beberapa waktu sebelumnya saya melepas tirai jendela kamar.

Saya tidak ingat mengapa tirai jendela saya lepas.
Saya baru menyadari ada suara mendengung yang teratur di luar rumah, sepertinya agak jauh. Saya pikir itu suara mesin pompa air milik tetangga yang memang memiliki tandon di lantai dua rumahnya. Saya lalu terus berusaha untuk tidur, terutama berdoa, atau menghitung domba – seperti yang ada dalam film atau buku cerita, atau lainnya. Tapi sungguh aneh, saya tidak bisa juga tidur. Posisi tidur saya kini agak telentang, kepala menoleh ke barat dengan sebagian guling menutupi wajah saya.
Tiba-tiba saya menyadari bahwa suara dengungan itu makin keras dan sepertinya makin mendekat. Saya tetap diam memperhatikan suara itu. Itu pasti bukan suara mesin pompa air. Lalu suara apa itu? Rasa penasaran muncul. Suara dengungan itu terdengar bergerak makin mendekat ke arah kamar saya dan makin keras. Mulai dari sini saya merasa takut. Guling saya dekap erat, jantung mulai kencang berdetak. Saya tetap menjaga tubuh saya agar tetap diam. Suara itu sepertinya turun perlahan dari atas menurun ke bawah dan terdengar seperti mengarah ke jendela kamar saya. Benar, suara itu menuju kamar saya dan menerobos jendela memasuki kamar saya. Saya berteriak dalam hati menyebut asma Allah terus menerus.
Tiba-tiba sekujur tubuh saya tidak bisa digerakkan. Saya merasa lumpuh atau paralyzed. Tapi saya masih bisa bernafas walau pendek-pendek. Saya merasakan hawa aneh beredar dari kaki ke atas dan berhenti di atas dada saya. Suara dengungan masih terdengar, tapi agak pelan. Saya merasa takut, tidak mau membuka mata, walaupun waktu itu saya mungkin tidak bisa membuka mata sama sekali. (Saya belakangan membayangkan tubuh saya waktu itu dipindai oleh suatu perangkat pindai).

Tiba-tiba sesuatu itu membuat bagian dada sebelah kiri saya merasa sesak. Saya penderita asma, tapi rasa sesak itu lebih dari yang biasa saya rasakan. Lalu saya merasakan jantung saya seakan diremas atau ditekan kuat. Saya merasakan kesakitan yang amat sangat, dan mungkin karena merasa kesakitan dada saya sampai agak terangkat. Saya tak henti-hentinya mengucap asma Allah, kata-kata dzikir dan sebagainya namun itu tidak berhasil. Saya masih merasakan itu selama beberapa waktu, lalu semuanya selesai.

Saya bisa bernafas kembali meskipun agak tersengal-sengal. Saya seperti merasakan keringat dingin. Saya mencoba untuk menggerakkan tubuh saya dengan perasaan was-was. Lalu membuka kedua mata saya dengan perlahan. Jantung masih agak berdetak kencang. Kosong, tidak ada apa-apa. Apapun itu sudah tidak ada di kamar saya. Saya tidak berani bangkit dari ranjang. Saya hanya melongok sebentar ke arah jendela kamar saya.
Saya lalu berusaha tidur dengan tak lupa memohon perlindungan kepada Allah SWT.

Kira-kira pukul 3.00 atau 3.30 saya baru bisa terlelap.Kira-kira keesokan harinya saya menyadari adanya sebuah bekas luka di bagian dada saya. Warnanya kemerahan agak gosong, seperti bekas kerokan. Bentuknya agak melingkar dan cukup besar dan jelas. Ini mirip dengan apa yang dialami oleh Dr “X” dan putranya di Perancis yang terkena paparan sinar UFO di bagian perutnya. Hanya bentuknya segitiga. (Randles, 1997:95)
Setelah itu, hampir setiap malam saya mengalami encounter yang membuat saya menjadi takut untuk tidur. Saya selalu terbangun di tengah malam, antara jam 12.00 hingga jam 02.00, dan selalu merasakan kedatangan “sesuatu” itu dengan tanda tubuh lumpuh untuk sementara waktu, muncul hawa aneh di sekujur tubuh dari bagian kaki ke atas, lalu jantung seperti diremas/ditekan. Meskipun saya pindah kamar ke kamar adik saya dan tidur bersama mereka, encounter tetap saya alami dan selalu seperti itu. Saya tidak pernah berani untuk membuka mata untuk melihat apa yang selalu mengganggu saya. Karena seringnya encounter,

lambat laun perasaan takut hilang. Perasaan terganggu muncul karena encounter membuat saya tidak memiliki waktu yang cukup untuk tidur.

Kira-kira Juni tahun 2000, Surabaya
Pengalaman kali ini sangat berbeda dengan encounter yang berkali-kali saya alami sebelumnya. Mungkin inilah yang disebut sebagai fenomena alien abduction. Sayang, tanggal pastinya saya sudah lupa.
Malam hari sepulang beraktivitas, kira-kira menjelang atau pukul 22.00, saya datang ke rumah, langsung masuk kamar dan merebahkan diri sejenak untuk melepas lelah. Saya tidak ingin tidur dulu karena masih ingin mandi. Baru saja merebahkan diri di ranjang, tiba-tiba saja saya merasa tubuh saya terangkat ke atas dengan cepatnya dan tiba-tiba saja saya sudah berada di dalam sebuah ruangan asing yang menurut saya ialah sebuah wahana.
Saya keluar dari salah satu pintu yang mungkin sebuah bilik elevator yang menarik saya dari bumi. Saya melihat area koridor atau lorong dan satu ruangan di depan saya berbentuk melingkar atau bundar. Ruang bundar itu di bagian tengah dan memiliki beberapa pintu. Kira-kira ada tiga atau empat pintu. Atap ruang bundar itu melengkung ke atas dan ada cahaya terang.1.jpg

Koridor atau lorong di sebelah kanan kiri saya melengkung, terdapat cahaya yang tidak begitu terang dan di depan ada pintu yang menghubungkan dengan ruang bundar. Saya mengendapendap dengan perasaan was-was masuk ke ruang bundar itu. Pintu masuknya lumayan tinggi, sekira dua meter. Tinggi tubuh saya yang 1,76 m masih cukup memasukinya. Warna dinding dan lantai seperti metalik atau logam. Suhu 3
ruangan lumayan sejuk. Saya merasakan gravitasi di dalam karena saya bisa berjalan, tidak berbeda dengan lingkungan sehari-hari saya.

Saya ingat, ketika keluar dari balik pintu dan berjalan pelan ke arah ruang bundar, saya melihat ada makhluk kecil berwarna kehijauan mendongak menatap saya. Saya pikir itu alien. Tapi makhluk itu tidak seperti alien yang sering saya lihat. Ia seperti mengenakan topi (atau mungkin itu helm kaca?) dan memiliki ekor ekor.

Makhluk itu hanya menatap saya dan berdiri di depan saya. Ada semacam ekspresi welcome atau menyambut saya. Makhluk itu memiliki tangan yang sepertinya diposisikan di bagian dadanya.
2.jpg

Karena saya merasa takut, saya lalu lari kembali menuju ke bilik dimana saya pertama kali keluar (Catatan: Saudara Nur Agustinus menanyakan tentang sistem pintu pada bilik. Saya tidak ingat secara pasti apakah pintu pada bilik itu sistem engsel atau dorong). Akhirnya saya sudah berada di dalam bilik yang gelap. Ruangan itu berukuran kecil tapi terasa lumayan nyaman. Sepertinya kapasitasnya memang untuk satu orang. Ada satu jendela yang sempat saya lihat. Masya Allah… lengkungan bumi di bawah yang biru dan awan-awan di luar terlihat amat cantik. Bintang-bintang bertaburan di angkasa… Saya sejenak merasa terpana.

Rupanya saya ada luar di angkasa!
Saya lalu melihat sebuah tuas di bawah jendela, langsung saya tekan atau dorong ke bawah dengan tangan kiri saya. Tiba-tiba, blarr…!!! Saya merasakan turun ke bawah dengan derasnya. Bintang-bintang di luar sana terlihat seperti garis-garis saja saking cepatnya. Semakin deras hingga rasanya dada atau jantung saya serasa mau pecah / meledak.

3.jpg

Saya ingat bahwa saya berusaha teriak tapi pita suara seperti terjepit. Lalu saya memejamkan mata rapat-rapat menahan sakit yang amat sangat, meluncur ke bumi dengan derasnya. Dalam hati saya berkata “saya akan mati, saya akan mati…”
Tiba-tiba, blekkk…! Saya sudah ada di atas ranjang. Yang pertama saya pikirkan adalah atap kamar yang rusak berat. Saya juga berpikir tubuh saya jadi berkeping-keping. Namun atap kamar saya tidak rusak atau berlubang, tubuh saya juga tidak luka atau memar. Cuma jantung saya berdegup amat kencang namun segera normal setelah beberapa kali menarik napas panjang. Saya langsung bangkit dari ranjang dengan nafas tersengal-sengal dengan berbagai perasaan berkecamuk dalam hati.
Mengenai interior ruangan yang saya gambarkan di atas, mirip dengan apa yang digambarkan oleh salah satu korban bernama Sandi yang terdapat di dalam buku Fiore (1989:200). Ruangan itu disebut Sandi sebagai ruang operasi.op.jpg

Kira-kira April atau Mei tahun 2005, Jakarta
Waktu itu saya ingat hari Minggu. Ketika saya tidur siang di kamar kos saya, saya tiba-tiba terbangun karena ada sesuatu yang mengganggu tidur saya. Pintu kamar saya selalu dalam keadaan terkunci. Saya mengalami encounter seperti yang biasa saya alami di waktu malam. Tubuh saya mengalami lumpuh tapi saya berupaya sekuat tenaga untuk membuka mata saya. Saya terkejut melihat sosok yang tidak tinggi

berdiri di sebelah kiri ranjang saya. Sosok itu seperti “mengutak atik” bagian dahi saya. Merasa ada “insider” di dalam kamar, saya berupaya sekuat tenaga menggerakkan tubuh saya. Saya lalu memang bisa menggerakkan tangan kiri saya dan sempat memegang bagian belakang tubuh sosok itu. Saya hendak menghardik dengan kata-kata “siapa kamu?” tapi suara saya seakan berhenti di tenggorokan. Saya merasa sosok itu terlihat seperti kebingungan. Mungkin tidak menyangka saya terbangun dan itu di luar perkiraannya. Tangan kiri saya masih memegang bagian tubuhnya, mata saya yang tidak jelas menangkap wajah sosok itu (agak kabur atau blur) melihat kedua tangannya seperti “mengebor” dahi saya. Saya merasakan sakit sekali dan penglihatan saya berputar-putar. Lalu saya tidak ingat lagi. Ketika saya terbangun sekira pukul 13.00, tubuh saya rasanya kaku.
Pengalaman saya ini mirip dengan apa yang dialami oleh korban lainnya. Sejumlah korban merasakan tubuhnya melayang, tapi saya ingat saya berada di dalam kamar saya. Sosok atau makhluk berada di posisi yang sama, seperti yang dituangkan dalam sketsa dari buku Birnes dan Burt (2000:157) ini:

4.jpg

Kira-kira 3 Agustus 2005, Sidoarjo
Saya terbangun di tengah malam, saya tidak melihat jam tapi setelah semuanya selesai, jam menunjukkan kira-kira pukul 02.00 dini hari. Sebuah cahaya terang di dalam kamar membangunkan saya. Malam itu saya tidur bersama istri saya. Lampu kamar dalam keadaan mati. Saya ingat waktu terbangun tubuh saya menghadap ke arah pintu kamar (arah utara). Saya berusaha membuka mata saya. Sinar itu sangat terang, menyorot ke arah saya. Saya juga melihat ada sinar dari atas pintu kamar. Saya meilhat ada sejumlah sosok atau makhluk berpakaian seperti pakaian penyelam di dasar laut dan mengenakan helm/ Lalu tubuh saya lumpuh. Saya tidak mampu untuk membangunkan istri yang tidur di sebelah kiri saya. Ketika selesai, nafas saya terengah-engah. Saya lalu bisa menggerakkan tubuh saya dan langsung membangunkan istri saya.

5.jpg

Saya mengatakan kepada istri saya kalau meraka selalu mengikuti saya. Kami lalu terdiam sejenak. Suasana malam itu sangat sunyi. Tiba-tiba kami berdua mendengar sebuah suara seperti sesuatu melesat dengan cepatnya ke atas. Suara itu seperti ada di atas di luar rumah kami. Saya lalu berpikir bahwa mereka telah pergi dengan wahana mereka.

Sejak itu saya tidak pernah mengalami encounter atau abduction. Mungkin berakhir dengan sebuah kenangan bahwa saya melihat mereka dengan jelas.6.jpg

Comments
One Response to “Pengalaman Alien Encounter dan Alien Abduction”
  1. angel michael mengatakan:

    great experience

  • KUMPULAN ARTIKEL

  • WEBSITE KAMI TELAH PINDAH!

    WEBSITE KAMI TELAH PINDAH! Kunjungi website baru kami Klik DISINI

%d blogger menyukai ini: